RSS

36 jam

#hehehe
Ini cerita fenomenal (gak juga sih) makanya harus diceritain...

Jadi tanggal 9 kemarin aku jalan-jalan ke jabodetabek. Terus terus yaudah jalan-jalan kan, ntar kapan-kapan gue ceritain ya jalan-jalannya gimana ngapain aja hehehe. Udah kelar jalan-jalannya, udah seminggu di jabodetabek, sekarang waktunya pulang. Nah waktu pulang ke malang ini yang mau gue ceritain. Jadi gini ceritanya…….

Gue pulang tanggal 16, iya sehari sebelum lebaran. Waktu itu gue nginep di rumah temen di Bogor. Mau pulang naik kereta eh udah abis tiketnya, mau pulang naik pesawat aduuuh mahal-mahal banget dah tiketnya, akhirnya gue memutuskan pulang naik bus beli tiketnya ntar aja dadakan pas mau pulang gitu. Naik bus-nya dari kampung rambutan, Jakarta.

Dari Bogor ke Jakarta naik KRL, turun di UP terus dianter temen ke kampung rambutan. Sampailah kita di kampung rambutan dan akan berburu tiket pulang. Eh tiba-tiba ada orang nyamper…
“mau kemana mbak?”
“ke Malang”
“malang mana? Kepanjen, arjosari?”
“arjosari”
“yaudah ayo mbak itu bus terakhir mau ke Malang”
Yah daripada gabisa pulang dan kehabisan tiket, akhirnya dianter mas-mas itu ke loket bus Safari sambil membangga-banggakan bis Safari, katanya sambil nunjuk-nunjuk “itu mbak bus nya yang warna ijo, bagus pokoknya busnya”. Gue sama temen gue cuman manggut-manggut aja, iyain aja deh. Iya emang ternyata gue naik bus safari sih (gue sebut bus "ini" aja ya).


Sampe di loket, langsung ditanya nama sama tujuan. Terus balik nanya deh gue, “berapa pak tarifnya?”.  “695ribu” dia jawab singkat. Sambil gue ngeluarin dompet, dalem hati gue bilang anying mahal banget pak tai tai tai :( yhaaa akhirnya melayang deh uang segitu buat pulang, padahal bisa buat makan enak dah ntar di Malang :’) Setelah bayar dan dapet tiket yang lebih mirip karcis-karcis yang cuma diselembar kertas gitu, duduklah gue ditemenin temen gue sampe jam setengah 2 siang, soalnya bus nya berangkat jam setengah 2.

Sekitar jam setengah 2 kurang 15 menit, abang-abang yang ngasih tiket tadi nyuruh ke bus. Soalnya bus-nya udah mau berangkat. Yessss akhirnya pulang juga ke Malang. Setelah dianter temen ke bus, masukin koper ke bagasi terus cipika cipiki (gak deng, salaman doang kok hahaha), masuklah gue ke bus dan nyari nomor tempat duduk. Karena tulisan abangnya jelek, jadi gue nanya sama abang yang tugas di bus, “mas, ini nomor tempat duduknya 4 apa 21?”. Eh dia sambil sok-sok sibuk gitu ngejawab gajelas, kalo ga salah dia bilang “terserah mbak”. Lah kan kampret, dalem hati udah feeling gak bener nih, yaudahlah akhirnya nyari tempat duduk yang paling pewe aja yang deket jendela biar bisa liat-liat kalo ga ada kerjaan nantinya.

Setengah 2 pas gak kurang gak lebih, bus-nya berangkat. Ternyata oh ternyata bus-nya ke lebak bulus dan pasar jumat dan berhenti lama banget sampe gue sempet ketiduran, sampe udah bangun pun belum berangkat-berangkat juga tuh bus, kesel euy, akhirnya ada orang jual nasi, beli nasi lah gue langsung gue makan, laperrrr. Makanan udah abis, beberapa lama kemudian, bus-nya jalan lagi sekitar jam 4 sore. Yeayyyy seneng banget dah gua akhirnya berangkat juga nih bis. Sambil liat jalanan Jakarta dan gedungnya yang tinggi-tinggi, kok perasaan gue ga enak lagi ya, soalnya ngelewatin jalan ke arah kampung rambutan lagi dan ternyata bener…bus yang katanya bagus ini (ada AC nya sih tapi gak ada toiletnya-_-) balik lagi ke kampung rambutan. Deim!! Kesel banget dah gua. Dan bus ini berhenti di kampung rambutan lama bangetttttt. Bete banget euy-_-penumpang yang lain juga mulai gelisah nan emosi. Sekitar jam 5-an supirnya udah naik, udah mau jalan bus-nya, eh ada bapak-bapak botak yang ngurus bus ini bilang ke supirnya, “heh, heh, mau kemana? Tunggu dulu sini.” Si sopir yang gak tau apa-apa dan penurut ini markirin lagi bus-nya. Anying dasar bapak-bapak botak nyebelin.

Jam setengah 7 malem baru si bus ini berangkat lagi. Lega deh gue. Udah gak ada perasaan ga enak lagi soalnya ga ke arah lebak bulus. Tapi feeling ga enak itu muncul lagi pas liat banyak bus berhenti di daerah pasar rabu ya kalo ga salah? Ya dan memang bus ini berhenti lama lagi di pasar rabu. F men! Penumpang yang lain udah pada emosi sampe-sampe ada abang-abang gitu ganti pake baju tentara-nya gitu, konyol wkwkwk, mungkin biar abang botak dan asistennya itu takut kali ya. Yaudah biarin. Pokoknya setelah nunggu lama, dan sampe ada insiden mbak-mbak penumpang marah-marah gitu, akhirnya bus ini jalan lagi. Gue perhatiin akhirnya lama juga bus ini jalannya, kayaknya gak bakal berhenti-berhenti lagi deh. Amin. Namun harapan itu sirna setelah melihat beberapa bus berhenti di pinggir jalan, bus ini pun ikut berhenti juga :’) berhentinya di daerah cibitung.

Di cibitung ini nih banyak kejadian dah. Mulai dari penumpang yang marah-marah lagi (iya lah gimana gak marah bus-nya berhenti-berhenti mulu dan berhentinya gak tanggung-tanggung pasti lebih dari 1 jam 2 jam gitu, anying!), sampe ada beberapa penumpang yang turun terus debat gitu sama abang botak dan asistennya. Eh terus tiba-tiba kita semua penumpang disuruh pindah ke bus sebelah. Anying udah bener-bener gak bener nih bus-nya. Waktu mindahin koper ke bus satunya emang suasananya lagi panas, pada marah-marah gitu si pak kumis (kayaknya dia ini orang yang tugas di bus yang lain, aduh bingung ya? Ya gitu deh pokoknya) ke bapak botak. Emang gak beres tuh pak botak tuh, kesel gue, pengen gue jedotin tuh palanya ke tiang listrik kalo gak gue jepitin tuh pala di pintu bagasi, kesel pake banget euy:(

Udah pindah bus ke bus satunya (gue sebut bus "itu" ya), nah pasti gak cukup lah soalnya di bus itu udah ada penumpangnya. Wah makin heboh deh, akhirnya yang marah-marah ga cuma penumpang yang dari bus ini, penumpang yang dari bus itu juga ikutan kesel. Sampe ada dua penumpang yang akhirnya turun dan minta duitnya diganti, gue bisa aja sih kayak gitu tapi kan gue butuh nyampe Malang nya, kalo pun duit dibalikin juga gue gatau daerah Cibitung dan itu juga udah malem, mau jadi gembel aing bobo di depan indomart sambil nunggu bus yang lain dateng? Yaudah gue mah cuma bisa diem sambil dengerin omelan-omelan para penumpang dan ngobrol tipis-tipis sama abang dari bus ini. Saking gak ada kejelasannya, akhirnya penumpang-penumpang ini pada mau demo, pada mau turun semua, udah pada berdiri tuh, gue juga udah berdiri tiba-tiba si pak botak masuk ngomong-ngomong gitu dan minta maaf (tailah) dan akhirnya beberapa saat kemudian bus-nya jalan. Oke akhirnya jalan dengan bus jelek (bus itu). Ga jauh dari tempat berhenti tadi, bus nya berhenti di pom bensin (kali ini berhenti nya jelas, beli bensin si bus nya). Setelah beli bensin, belum keluar dari pom bensin eh bus nya berhenti, terus mesinnya mati, ternyata ada problem sama mesin bus-nya. Ya Tuhan mimpi apa dah gua gini amat sih mau balik pulang, sedih deh.

Akhirnya penumpang pada turun, gue juga ikut turun. Eh pas turun, si bus ini, bus yang awal gue tumpangin, dateng lagi. Gue cepet-cepet ambil koper dan pindahin lagi koper ke bus ini. Semua udah pada naik ke bus ini dan ada pak kumis yang minta maaf. Pak botak sama asistennya itu udah ditinggal sama bus mogok itu. Yaudah akhirnya beres juga masalah, pak kumis yang jadi pengganti di bus ini juga gatau kenapa bisa kayak gitu kejadiannya (emang dasarnya aja si pak botaknya yang ga beres woy). Yaudah akhirnya perjalanan lancar jaya, udah gak berhenti-berhenti lagi.

Semalam telah berlalu. Dan sekarang udah pagi dan masih di Tegal karena macet, banyak orang dijalan pada mau sholat Ied. Setelah udahan macetnya, bus nya berhenti, untuk ngasih penumpang makan, istiraat, dll. Turun deh gue dari bus, ke toilet, terus ke tempat makan. Ada mas-mas ngajakin makan, masnya emang baik kok, jadi gue hayuk in aja dah. Gue nanya sama mas-mas nya, “ini makannya gak bayar kan?”. “kayaknya bayar deh.” Iya emang bayar, karena ada kasirnya-_-baru aja gue liat kasirnya. Biasanya kan emang dapet makan kalo sama bus yang bagus. Berhubung bus yang katanya bagus ini gak beres, jadinya kita beli makan sendiri. Gue lupa duit gue abis, gak mungkin cukup buat makan. Gue bilang deh sama si mas, “gue ga makan deh mas, gak ada duit”. Si mas nya dan temennya si abang jawab, “udah makan aja dulu, gampanglah ntar”. Yaudah makan deh gue dan jadinya dibayarin sama si mas dan si abang hehehe. Abis makan, dibeliin minum dan jajan. Wah repot-repot amat dah mas ini, tapi emang butuh minum sih, stok air gue udah abis. Makasih ya mas ya hehehe.

Abis makan, gue liat plang bus yang gue naikin dan tulisannya adalah Jakarta-Solo. Anjirrrr, jangan-jangan ntar diturunin di Solo lagi. Pas udah sampe di Solo, orang-orang yang turun di Solo pada turun. Dan si pak Kumis tiba-tiba bilang, “ya turun semua ya, ini terminal terakhir”. Syittttt. Gue nanya ama si pak kumis, “pak yang ke Malang gimana?”. “iya turun dulu, disitu ada yang ngurus” kata pak kumis. Setelah turun barulah kita dikasih tau, jadi kita pindah bus, dioper ke bus lainnya gitu. Tapi gak bayar lagi. Iyalah kalo bayar lagi ogah gue, ga ada duit juga. Dan bus operan ini cuma sampe Surabaya, dari Surabaya harus naik bus lagi biar bisa sampe di Malang. Dan bus dari Surabaya-Malang nanti harus cari sendiri dan bayar sendiri, tapi udah dikasih uang kembalian gitu sama bapaknya, jadi sama aja gausah bayar lagi, bayar pake uang kembalian itu.

Dari solo tuh udah sore, jadi artinya harus tidur di bus semalem lagi. Oke fix, gue masih punya jajan, masih punya air. Aman. Tapi pas udah malem banget, gue dibeliin pop mie sama si mas. Kan gue duduk bertiga tuh sama si mas dan si abang. Sebenernya berempat, tapi si mbak nya kepisah duduk dibelakang gitu. Kenal sama si mas, abang, dan mbak ini gara-gara pas berhenti-berhenti lama gitu busnya. Gapapalah ada hikmahnya, bisa dapet temen baru. Awalnya gue udah gamau tuh dibeliin, gaenak juga dibeliin mulu, tapi pas dibeliin abis juga ga bersisa pop mie-nya hehehe. Makasih lagi ya mas ya.

Si abang udah turun duluan, disusul sama si mbak, si mas juga akhirnya turun. Yaudah sendiri deh gue. Tapi ada pak tentara tuh di belakang yang mau ke Malang juga, tadi dikenalin sama si mas dan si mbak pas istirahat bentar bis nya. Eh si pak tentara akhirnya pindah tempat duduk disebelah gue. Si pak tentara juga kelihatannya baik, kita ngobrol semalaman, si bapak curhat mulu sampe gue ngantuk, sampe gue udah ga konsen lagi si bapak ngomongin apa, cuman iya in aja sama senyum-senyum garing gitu hehehe. Maap pak udah ngantuk banget tuh. Akhirnya gue bilang deh ke bapaknya mau tidur dulu bentar. Emang beneran bentar, soalnya ga sampe sejam tidur udah sampe di Surabaya.

Di Surabaya gue ngikut bapaknya, gue bilang ke pak tentara, “pak naik bis yang 15rb-an aja ya”. Soalnya gue cuman dikasih duit kembali 15rb tadi pas di Solo. Si pak tentara jawab sambil meringis, “oke bos siap”. Udah naik bus akhirnya, eh pas mau bayar, dibayarin sama pak tentara, gue udah mencoba menolak tapi ya apa daya, rejeki gaboleh ditolak. Hehehe.

Ada insiden konyol nih. Udah di daerah Lawang, udah dikit lagi sampe Malang, eh perut gue sakit banget, pengen kentut, gue tahan-tahan mulu dah kentutnya, eh pas udah ga bisa nahan lagi, keluarlah gas itu dari pantat gue, untung ga bau dan ga ada bunyinya hehehe. Tapi tetep aja perut gue masih sakit. Gue tahan-tahan terus, pas udah sampe di terminal Arjosari Malang, sekitar jam 1an malem, gue langsung bilang ke pak tentara, “bapak masih nunggu jemputan kan? Saya titip koper bentar ya pak, perut saya sakit”. Si pak tentara mengiyakan dan mengantarkan ke toilet, sampe di toilet……uh legaaaaa…….udah keluar semua ampasnya. Hahaha. Gue mau bayar toiletnya eh udah dibayarin dulu sama pak tentara. Makasih pak hehe. Akhirnya pak tentaranya ngajakin makan dulu tapi gue gamau, jadinya beli teh anget aja gue. Sebenernya udah mau balik aja kan gue naik angkot apa ojek gitu, tapi gaenak tiba-tiba ninggalin pak tentara yang baik hati ini. Yaudah setelah pak tentara selesai makan, gue dicariin ojek dan dibayarin lagi hehehe. Makasih pak. Jadi gue naik ojek, pak tentara naik motor jemputannya itu ngikutin gue sampe depan gang rumah, biar aman, biar ga macem-macem kang ojeknya. Kebetulan rumah pak tentara searah sama rumah gue, jadi ya ga sia-sia amat lah diikutin gitu hehehe. Makasih banyak pak tentara.

Yesssss akhirnya sampe juga dirumah jam 2 pagi dan langsung tepar. Ini adalah perjalanan yang paling panjang yang pernah gue alamin (cielah), iya beneran, 36jam men. Duduk terus di bus sampe tepos pantat gua.
#hehehe

FYI.
Ternyata oh ternyata kenapa bus-nya demen banget berhenti-berhenti gitu? Karena dia cari penumpang. Gue kira bus-nya langsung jalan ke Malang, kayak bus-bus pada umumnya-_-
Banyak pelajaran yang gue dapet dan ini juga pesan bagi kalian semua:

1.      Jangan pergi-pergi saat menjelang hari-hari besar. Boleh sih berlibur kalo udah punya tiket pergi dan pulang.
2.      Belilah tiket pergi dan pulang bersamaan. Jangan beli tiket berangkat aja, “beli tiket pulangnya ntar-ntar aja pas mau pulang” (jangan kayak gitu, jangan). Karena gue udah ngalamin tuh yang kayak gitu dan jadinya tua dijalan pas pulang-_-
3.      Kalo beli tiket jauh-jauh hari sebelum keberangkatan/ kepulangan. Tiket apapun mau pesawat kek, kereta kek, begitu juga dengan bus. Maksimal sehari sebelum berangkat dan pulang beli tiketnya.
4.      Jangan beli tiket dadakan apalagi pas menjelang hari raya gini. Kalo pesawat, cenderung mahal, kalo ada yang murah ya sukur. Kalo kereta, gampang abis nya, sukur deh kalo dapet (ini yang gue alamin waktu mau berangkat ke Jakarta). Kalo tiket bus, bisa kacau dijalan lau kalo beli dadakan kayak yang gue alamin ini.
5.      Beli lah tiket bus di agen. Kalo beli di terminal juga boleh, tapi langsung ke loketnya ya. Jangan mau ditawaran sama abang-abang calo atau jangan dijawab kalo ada abang yang nanya “mau kemana?”, jawab aja gini “kemana-mana hatiku senang, napa lo, serah gue mau naik bus yang mana”. Tampol mukanya lalu pergilah sejauh mungkin. Hahaha.
6.      Pada saat perjalanan jauh, jangan lupa siapkan uang buat beli ini itu dan bawa cemilan buat di jalan, bawa minum juga. (gue keabisan duit pas pulang).
7.      Carilah teman ngobrol, eh jangan cari deng, biar kita aja yang dicari. Pas udah ada yang ngajak ngobrol, liat dulu gerak gerik nya, mukanya, apa aja liatin dah, kalo emang ga macem-macem dan baik orang nya, yaudah ngobrol aja daripada garing dijalan diem aja gitu eh tau-taunya pas sekalinya ngomong, bau mulut lo hahaha.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 comments:

Poskan Komentar